Mengulas World of Warcraft: The Burning Crusade Classic

Mengulas World of Warcraft: The Burning Crusade Classic

Mengulas World of Warcraft: The Burning Crusade Classic – Sungguh luar biasa betapa World of Warcraft Classic terus terasa seperti lubang cacing di era game yang lalu. Saya yakin keajaiban peluncuran WoW Classic 2019 tidak dapat diulang, tetapi saya salah.

Mengulas World of Warcraft: The Burning Crusade Classic

lifeingroup5–  Setelah beberapa jam menyelesaikan misi, saya bergabung dengan sekelompok orang asing secara acak untuk menghadapi salah satu dungeon baru yang tersedia di Burning Crusade Classic. Apa yang seharusnya menjadi lari 20 menit akhirnya mengalir menjadi maraton empat jam.

Ketika saya akhirnya merosot ke tempat tidur pada jam 3 pagi, saya tidak hanya memiliki beberapa barang rampasan baru yang manis untuk Warlock mayat hidup saya, tetapi juga sekelompok teman baru untuk bermain bersama.

Itulah sihir hitam abadi World of Warcraft: Burning Crusade Classic. Ini adalah wadah penggilingan yang menghancurkan jiwa dan pertempuran tak kenal ampun yang menghancurkan pemain bersama-sama seperti atom, memicu reaksi berantai yang menjalin persahabatan baru dengan keteraturan yang mengesankan.

Tetapi untuk mempertahankan reaksi yang sedang berlangsung itu membutuhkan pengorbanan waktu dan energi yang tak terduga yang membuat hati saya merindukan tahun-tahun ketika saya masih remaja dengan semua waktu di dunia. Burning Crusade Classic memang luar biasa, tetapi Anda harus mengorbankan sebagian besar hidup Anda untuk mengalami semuanya.

Baca Juga : Review Warcraft 3, Peninggalan Yang Dihancurkan Oleh Peningkatan

Melalui Portal Gelap

Ketika saya pertama kali mengulas WoW Classic pada tahun 2019, banyak hal yang membuatnya menjadi game yang mudah untuk direkomendasikan adalah seberapa mudah aksesnya.

Hanya dengan harga biaya berlangganan bulanan, siapa pun dapat memulai karakter baru dan dibawa kembali ke awal MMO dasar Blizzard.

Para veteran Warcraft lama akhirnya mendapatkan apa yang mereka inginkan, sementara pemain baru dapat melakukan tur virtual melalui salah satu bab terpenting dalam sejarah game PC. Itu adalah pengalaman yang bisa diambil oleh siapa pun, terlepas dari berapa banyak waktu yang mereka habiskan untuk itu.

Tidak demikian halnya dengan Burning Crusade Classic. Bahkan untuk menjelajahi tujuh zona baru, Anda memerlukan karakter level 58 yang membutuhkan waktu berbulan-bulan bagi pemain biasa untuk mendapatkannya.

Atau Anda dapat membayar $35 untuk peningkatan level satu kali yang sangat mahal yang memberi Anda peralatan tingkat sampah dan sedikit emas yang hampir tidak akan membantu Anda bertahan dari beberapa pencarian pertama Anda di Outlands.

Saya tidak menentang biaya Blizzard untuk jalan pintas, tetapi ini terasa seperti membayar mahal untuk tur sejarah Roma dan kemudian menyerahkan cetakan MapQuest yang kusut dan sebotol tabir surya murah seukuran perjalanan.

Menyebalkan bahwa persyaratan masuk yang menakutkan ini pasti akan membuat banyak orang menjauh karena Burning Crusade Classic itu spesial.

Ini adalah momen di mana World of Warcraft mulai berubah dari eksperimen berantakan menjadi fenomena budaya pop yang memikat lebih dari seratus juta orang, dengan fitur dan ide yang tidak hanya membentuk masa depan WoW, tetapi juga seluruh genre.

Setelah bertahun-tahun terjebak di Azeroth, pemain didorong melalui Portal Gelap dan masuk ke lanskap yang terasa sangat mengesankan pada masanya. Sebagian besar, Burning Crusade Classic adalah rekreasi yang setia pada era itu  meskipun Blizzard memang membuat lebih banyak perubahan berdasarkan umpan balik komunitas.

Namun, kejutan besar adalah sejauh ini perjalanan saya ke Outlands sangat mulus selain dari zona pencarian yang terlalu padat (yang diharapkan pada minggu peluncuran).

Tidak seperti peluncuran WoW Classic, di mana kebanyakan orang duduk menatap antrian berjam-jam, saya telah bermain tanpa gangguan.

Sangat menyenangkan untuk kembali ke versi Warcraft kuno ini dan menemukan begitu banyak aspek yang tetap abadi dan menyenangkan dan bersimpati dengan yang tidak. Melihat Fel Reaver kolosal yang menginjak-injak ladang merah darah di Semenanjung Hellfire, membunuh pemain mana pun yang mencoba terlalu dekat, masih sangat keren.

Tapi saya pasti bisa melakukannya tanpa menunggu lima menit untuk monster tertentu untuk respawn karena seseorang membunuhnya beberapa detik sebelum saya sampai di sana.

Outlands adalah pertama kalinya imajinasi Blizzard benar-benar liar di Warcraft, dan hasilnya adalah perpaduan spektakuler antara fantasi dan fiksi ilmiah. Pompa penguras steampunk yang sangat besar bergerak di tengah jamur biru raksasa di Zangarmarsh, sementara bulan raksasa yang dibalut gumpalan ajaib menggantung di atas perbukitan pastoral Nagrand. Ini sangat mengingatkan saya pada The Elder Scrolls 3: Morrowind—pemandangan yang mengasyikkan dan asing yang tidak dimanjakan oleh waktu.

Pelan dan pasti

Berhenti untuk mencium bunga biru neon Outland adalah konsekuensi alami dari lambatnya gerakan Burning Crusade Classic. Batas level barunya 70 akan membawa sebagian besar pemain level 60 untuk mencapai waktu yang dibutuhkan untuk mencapai level 60 (sekitar 50 jam atau lebih).

Ini adalah pekerjaan yang sering kali dapat menurunkan moral, saat saya menyerahkan pencarian lain dan melihat bilah pengalaman saya melompat maju satu atau dua piksel. Kecepatan lesu ini akan menghancurkan tekad siapa pun yang terbiasa dengan MMO yang lebih modern di mana leveling hanyalah roti gratis yang Anda pilih sebelum makanan Anda tiba.

Mereka yang dapat beradaptasi dengan pendekatan MMO yang sekarang kuno ini akan menemukan banyak hal untuk dinikmati. Rasa bahaya yang merasuki setiap zona memesona karena saya hanya benar-benar aman ketika saya berada di desa yang dikelilingi oleh penjaga NPC.

Monster dapat dikelola dalam jumlah yang sangat kecil, tetapi mudah untuk secara tidak sengaja menarik kemarahan terlalu banyak dan harus melarikan diri untuk hidup saya. Itu berarti saya harus selalu tetap terlibat dan sadar, yang memperdalam hubungan saya dengan dunia di sekitar saya.

Itu perbedaan besar dari WoW modern, di mana pencarian sangat mudah dan terasa benar-benar tidak berarti. Di Burning Crusade Classic, saya merasa seperti bagian kecil dari dunia yang jauh lebih besar dan lebih bermusuhan.

Burning Crusade Classic tidak menganggap remeh dan membuat pencapaian terkecil pun terasa monumental. Ada alasan mengapa pemain di sekitar berhenti untuk memberi selamat kepada saya ketika saya naik level, atau ketika peralatan jatuh di ruang bawah tanah, pesta saya mengobrol dengan bersemangat jika itu adalah peningkatan besar untuk satu pemain.

Ini bukan permainan yang Anda mainkan, ini adalah cobaan berat yang Anda atasi—salah satu yang mengikat pemain bersama melalui kesulitan dan rasa sakit. Anak-anak yang lahir dari generasi Jiwa Gelap yang menyuruh satu sama lain untuk “git gud” tampak lucu jika dibandingkan.

Baca Juga : Mengenal Tentang Sejarah Singkat Arcade Gaming

Cobalah bertahan selama lima menit untuk kembali ke mayat Anda karena Fen Rays di The Underbog membuat tank Anda langsung menjadi dua kelompok monster lain untuk kelima kalinya. Zug zug, jalang.

Tantangan take-it-or-leave-it ini membuat banyak MMO modern merasa terlalu membutuhkan dan lekat dibandingkan. Bonus login harian, perkembangan time-gated, leveling yang mudah, dan ribuan kait kecil lainnya menggores saya dalam upaya putus asa untuk menarik minat saya, tetapi Burning Crusade Classic membalik skrip.

Saya harus mendapatkan tempat saya di Outlands baik melalui semata-mata kesabaran, keterampilan, atau dengan teman.

Tidak heran jika jutaan gamer terobsesi dengannya: keyakinan yang dimiliki Burning Crusade sebagai perjalanan yang layak untuk dijalani sangatlah berani.

Tapi meskipun menggiling Burning Crusade Classic bisa brutal, ada banyak perbaikan yang membuatnya lebih enak daripada WoW Classic. Misi masih sangat bergantung pada pembunuhan setiap makhluk hidup di Outlands beberapa kali, tetapi mereka terjalin dengan ketukan naratif yang membantu menyampaikan kisah setiap zona individu.

Hub pencarian lebih terorganisir dan tidak serampangan, yang berarti lebih sedikit waktu yang terbuang untuk bolak-balik. Dan sementara permainan akhir WoW Classic tidak konsisten, Burning Crusade menyempurnakannya menjadi sesuatu yang jauh lebih mudah dicerna dan terstruktur.

Hilang sudah serangan 40 orang di Klasik, sekarang diganti dengan serangan 10 orang seperti Karazhan atau, paling banyak, serangan 25 orang seperti Kuil Hitam.

Exp untuk dewa penggilingan

Jika Anda pernah menyesali permainan akhir WoW modern, mainkan Burning Crusade Classic sebentar. Sungguh menakjubkan betapa besarnya itu. Setelah pemain mencapai level 70, mereka memiliki 15 ruang bawah tanah yang masing-masing memiliki versi kesulitan heroik yang harus dibuka dengan menggiling reputasi dengan faksi tertentu.

Sementara itu, setiap perampok yang bercita-cita tinggi harus menyelesaikan garis pencarian yang luas yang disebut “penyesuaian” sebelum mereka dapat menginjakkan kaki dalam serangan itu.

Ada begitu banyak yang harus dilakukan—termasuk menabung cukup banyak emas untuk membeli tunggangan terbang sehingga ketika patch besar pertama Burning Crusade keluar dan menambahkan lebih banyak barang, sangat sedikit pemain yang bahkan siap untuk itu. Saat ini patch WoW baru terasa seperti Blizzard melemparkan roti ke kerumunan yang kelaparan.

Kelemahannya adalah bahwa Burning Crusade adalah ekspansi yang dirancang khusus untuk pemain paling hardcore WoW dan tidak banyak membantu orang yang lebih santai.

Di luar menjalankan ruang bawah tanah atau serangan, sebagian besar pemain akan menggiling monster atau pencarian berulang untuk sedikit peningkatan reputasi faksi yang diperlukan untuk membuka langkah selanjutnya dalam attunement mereka.

Patch selanjutnya akan meluncurkan beberapa fitur catch-up yang bagus, seperti akses yang lebih baik ke gear dan zona baru, tetapi siapa pun yang serius bermain Burning Crusade Classic harus berdamai dengan fakta bahwa setidaknya beberapa ratus jam akan dihabiskan untuk melakukannya.

Menyelesaikan pencarian berulang atau membunuh beberapa monster yang sama berulang kali. Tuhan membantu Anda jika Anda memutuskan untuk memainkan kelas yang berbeda dan harus memulai seluruh perjalanan Anda dari level satu.

Saat ini penggilingan telah menjadi kata kotor dalam permainan, tetapi di Burning Crusade Classic itu adalah lencana kehormatan. Dan meskipun saya pernah mengalami saat-saat di mana saya merasa frustrasi atau bosan—bahkan sampai berhenti kesabaran saya disetel ulang setiap kali saya bertemu dengan pemain lain yang keren.

Jarang sekali saya memainkan MMO di mana orang asing secara rutin menemukan tempat di daftar teman saya. Sekarang dua kali saya duduk dengan pemain lain menunggu tujuan pencarian untuk muncul kembali dan ditarik ke dalam percakapan yang membuat kami bergabung selama beberapa jam. Momen-momen ini terasa istimewa seperti yang terjadi lebih dari satu dekade lalu.

World of Warcraft: Burning Crusade Classic sangat keren dan tanpa kompromi—lebih dari WoW Classic yang pernah ada.

Sebagian besar dari Anda dapat dengan aman memberikan ini izin dan menikmati semua waktu ekstra yang Anda miliki untuk permainan lain, teman, keluarga, dan hobi. Tetapi untuk komunitas besar dan setia WoW Classic, ini adalah World of Warcraft yang memulai transformasinya menjadi MMO yang mengambil alih dunia.

Please follow and like us: