Pencarian Keragaman Di World of Warcraft

Pencarian Keragaman Di World of Warcraft

Pencarian Keragaman Di World of Warcraft – Baru-baru ini, saya telah menghabiskan cukup banyak waktu untuk merenungkan seperti apa rupa orc dengan afro. Ini, tentu saja, mengarah pada perenungan kombo kapak-afro-sisir, dan apakah alat seperti itu akan jatuh di bawah pandai besi atau rekayasa.

Pencarian Keragaman Di World of Warcraft

lifeingroup5 – Itu karena saya telah bermain Shadowlands, ekspansi kedelapan ke World of Warcraft . Bagi penggemar Warcraft, ada banyak hal yang menarik: game baru ini memungkinkan pemain untuk menjelajahi alam baka menghidupkan kembali karakter klasik seperti Kael’thas Sunstrider dan memperkenalkan gaya permainan baru di Torghast, penjara bawah tanah yang menyenangkan dan menghukum yang berubah setiap saat. kamu mengunjungi.

Baca Juga : World of Warcraft Mengalami Pandemi Pada Tahun 2005

Ada juga dorongan perekrutan yang jelas untuk pemain baru dengan pengenalan yang disederhanakan, pencarian yang lebih mudah, dan pertumbuhan karakter yang dikonfigurasi ulang, semuanya bertujuan untuk membuat game yang terhormat dan kompleks ini tidak terlalu menakutkan. “Ini adalah awal yang baik,” kata direktur game Ion Hazzikostas.

Salah satu pembaruan terbesar, bagaimanapun, adalah untuk semua orang, pemain lama dan baru: perombakan representasi permainan, dengan berbagai opsi baru yang lebih beragam untuk penampilan karakter. Sementara pemain WoW selalu dapat memilih dari rentang warna kulit yang terbatas, Shadowlands memperluas ini, dan menambahkan fitur wajah dan gaya rambut yang sesuai dengan ras. Selain itu, pemain sekarang dapat secara visual mewakili kebutaan, dan mengubah jenis kelamin mereka.

Dengan Shadowlands tiba pada peringatan 16 tahun rilis World of Warcraft, Hazzikostas sangat menyadari perubahan itu sudah lama tertunda. “Beberapa di antaranya adalah kendala teknis, kembali ke cara pembuatannya, dan jumlah tekstur berbeda yang dapat dipetakan ke satu model dari mesin 15 tahun yang lalu. Tapi itu adalah baris kode yang bisa diubah. Dan ya, pertanyaan sebenarnya adalah mengapa kita tidak melakukannya lebih awal? Ini pertanyaan yang bagus. Kita seharusnya melakukan ini lebih cepat, jujur.”

Dengan jutaan pemain di seluruh dunia, representasi sangat penting, kata Hazzikostas. “Sejak awal permainan, ada bagian dari basis pemain kami yang mampu membuat karakter yang terasa seperti avatar mereka di Azeroth, tetapi ada banyak, banyak dari pemain kami terlalu banyak, mayoritas, sebenarnya yang tidak bisa melakukan itu. Dan itulah inti mengapa kami membuat perubahan ini.”

Membangun kembali infrastruktur permainan yang menua hanyalah satu elemen. Tim Warcraft juga perlu mempertimbangkan kembali bagaimana mereka menafsirkan pengaturan fantasi tinggi permainan, menyeimbangkan imajinasi genre dengan keragaman yang luar biasa dari pelanggan World of Warcraft.

“Kenyataannya adalah fantasi yang diturunkan dari Tolkien , apa yang kita sebut fantasi tradisional, sering kali mencerminkan etos Eropa Barat,” Hazzikostas memperluas. “Ini mencerminkan karya yang dibuat untuk audiens yang lebih kecil, yang telah mengglobal. Banyak orang sebelumnya bisa membuat kurcaci yang gagah atau gnome yang unik tetapi warna kulit yang cocok dengan jangkauan pemain kami tidak ada di sana. Kami telah mengubah itu.”

Tetapi jika Anda ingin menjadi orc dengan afro, Anda kurang beruntung, karena warna kulit, fitur, dan gaya rambut yang baru terutama untuk karakter yang paling humanoid. Manusia, tentu saja, memiliki berbagai pilihan, tetapi draenei fantasi-alien, misalnya, tidak memilikinya. Ini adalah kompromi yang mungkin membuat beberapa pemain kecewa, tetapi sama saja, adil untuk mengatakan bahwa Azeroth tidak akan terasa ajaib jika setiap karakter terlihat seperti manusia.

Shadowlands juga menambahkan karakter non-pemain non-kulit putih pertama ke dalam game. Pada awalnya, Anda hanya akan menemukannya di Stormwind Hazzikostas mengakui bahwa ini adalah jalan masuk pertama ke jalan raya utama tetapi dia bersikeras bahwa ini lebih dari sekadar penawaran token.

“Saya pikir apa yang kami katakan secara efektif adalah, [mari] berpura-pura seperti ini selama ini. Seharusnya selama ini seperti ini. Kami akan kembali dan memperbaiki sesuatu yang seharusnya dilakukan 15 tahun yang lalu.

Satu hal yang tidak kami lakukan adalah mengubah nama tertentu, karakter yang dikenal, karena orang memiliki asosiasi langsung dengan nama itu, tetapi ke depan saat kami memperkenalkan pemimpin baru, karakter baru yang menonjol, kami akan memanfaatkan sepenuhnya pilihan yang kami miliki.”

Tak perlu dikatakan, representasi lebih dari sekadar melihat warna kulit Anda di layar, terutama dalam hal fantasi, mengingat sejarah problematis genre yang mendasarkan karakter jahat pada stereotip rasis . Ini adalah masalah yang membuat sejumlah penerbit bergulat dengan warisan bermasalah, jadi bagaimana World of Warcraft menghindari kiasan reduktif?

Hazzikostas memuji tim vokal dengan beragam suara sebagai garis pertahanan pertama, tetapi pada akhirnya, katanya, alam semesta Warcraft selalu menampilkan desain karakter yang lebih bernuansa di dunia fantasi.

“Salah satu hal yang saya sukai dari [Warcraft] sebagai pemain adalah karakter monster bukanlah penjahat, kan? Ini membalikkan beberapa stereotip seni yang sudah usang; Anda memiliki manusia dalam baju besi yang bersinar, dan Anda memiliki Orc buas di sini. Yah, tidak, para Orc itu terhormat, dan didorong. Anda tahu bahwa mereka bisa menjadi ganas, tetapi mereka berjuang untuk keluarga, untuk tanah air mereka, dan Anda mempelajari karakter mereka dan jatuh cinta dengan itu.”

Ini adalah warisan yang sangat dilindungi oleh para pemain: komunitas sangat vokal tentang perubahan apa pun pada dunia tempat banyak dari mereka, termasuk saya sendiri, tumbuh dewasa. Mengetahui hal ini, Hazzikostas secara terbuka membagikan kemajuan tim di Shadowlands untuk meminta saran, yang membantu tim memutuskan di mana harus memfokuskan upaya mereka. Faktanya, kekhususan permintaan pemain adalah apa yang membantunya melakukan pekerjaannya: memecah basis pemain World of Warcraft yang luas dengan gaya bermain, atau preferensi, berarti tim dapat memastikan sebanyak mungkin kebutuhan terpenuhi.

“Mari kita pastikan kita tahu siapa semua grup ini, siapa yang memainkan permainan kita. Dan mari kita pastikan bahwa kita melakukan sesuatu yang luar biasa untuk masing-masing dari mereka,” katanya. “Selama kita memperhatikan semua gaya bermain yang berbeda, semua motivasi yang berbeda, yang berkontribusi pada, dan membantu merajut bersama, permadani yang lebih besar ini yang lebih kuat karena memiliki keragaman itu.”

Baca Juga : Perkembangan Ekonomi Pada Tim Esport Indonesia Hingga Ke Luar Negeri

Dan sementara beberapa pendapat tentang representasi yang lebih besar telah diprediksi secara mengecewakan Hazzikostas menolaknya sebagai gerutuan dari “kerumunan internet biasa” dia mengatakan tanggapannya sangat positif. “Dari semua fitur yang telah saya kerjakan selama belasan tahun saya di Blizzard, saya tidak dapat memikirkan apa pun yang telah diterima dengan baik secara universal seperti perubahan penyesuaian karakter. Dan itu hanya penegasan kembali betapa pentingnya itu, dan mengapa kami menjadikannya prioritas sebagai sebuah tim.”

Please follow and like us: