Review Warcraft 3, Peninggalan Yang Dihancurkan Oleh Peningkatan

Review Warcraft 3, Peninggalan Yang Dihancurkan Oleh Peningkatan

Review Warcraft 3, Peninggalan Yang Dihancurkan Oleh Peningkatan – Tim yang mengerjakan game remaster selalu memiliki pilihan yang sulit untuk dibuat. Apakah tujuan dari remaster untuk menangkap sebanyak mungkin tentang karya sebelumnya, dan hanya memberikan lapisan cat baru untuk era baru?

Review Warcraft 3, Peninggalan Yang Dihancurkan Oleh Peningkatan

lifeingroup5 – Atau haruskah pengembang menggali lebih dalam ke dalam permainan dan benar-benar memodernkannya, menciptakan apa yang pada dasarnya merupakan permainan baru yang dimulai dengan kerangka klasik?

Blizzard Entertainment mencoba mengambil jalan tengah antara dua opsi ini dengan Warcraft 3: Reforged, dan sejauh ini telah menjadi bencana.

Meskipun menggambarkan Reforged sebagai “reimagining” di BlizzCon 2018, para pengembang kemudian mengatakan bahwa mereka berencana untuk melestarikan cerita tersebut karena umpan balik dari penggemar. Mereka telah melestarikan cerita itu dengan sangat baik.

Trailer kampanye menunjukkan bahwa penggemar akan menerima gaya visual storytelling yang berbeda dibandingkan dengan game aslinya, tetapi seperti banyak bagian lain yang dijanjikan dari Warcraft 3: Reforged, Blizzard membuang ide itu di beberapa titik dalam proses pengembangan.

Baca Juga : Review World of Warcraft Classic: Perkembangan Pada Para Pemain

Sebagai gantinya, Reforged dengan setia menempel pada kamera top-down dan gaya penyampaian dialog yang sama seperti game aslinya selama cutscene.

Tambahkan sejumlah masalah kinerja peluncuran, masalah utama untuk permainan khusus, dan fakta bahwa setiap orang dipaksa untuk meningkatkan ke Reforged dari klien klasik, dan mudah untuk melihat mengapa penggemar asli siap. Reforged berjuang sebagai remaster, sebagai game kompetitif modern, dan sebagai kampanye pemain tunggal.

Blizzard ingin rilis ulang ini menjadi banyak hal bagi banyak orang, dan itu kembali pada banyak janji asli yang dibuatnya tentang permainan.

Dengan melakukan itu, studio memastikan bahwa tidak ada yang senang. Reforged terasa ketinggalan zaman pada hari pertama, meskipun ada pembaruan yang berhasil, dan gagal menangkap apa yang membuat game aslinya begitu berpengaruh.

Hebat sepanjang masa

Warcraft 3: Reign of Chaos dan ekspansinya, The Frozen Throne, meninggalkan sidik jari mereka di seluruh sejarah game ketika mereka pertama kali dirilis pada tahun 2002 dan 2003, masing-masing.

Tidak seperti StarCraft, saudara sci-fi Warcraft, Warcraft 3 bertema fantasi berfokus pada pasukan yang lebih kecil yang terdiri dari unit yang lebih sedikit, tetapi lebih kuat. Bagi banyak penggemar, ruang lingkup yang lebih kecil dan pahlawan yang lebih kuat adalah daya tarik utama, dan desain itu secara langsung menghasilkan keturunan seperti Dota 2 dan League of Legends.

Cerita dan kampanyenya juga cukup kaya untuk menyiapkan panggung untuk MMORPG terbesar sepanjang masa, World of Warcraft.

Warcraft 3 meninggalkan jejak yang tak terhapuskan dalam permainan, dan kami masih merasakan dampak dari desain dan kecakapan berceritanya.

Pemain mengasumsikan salah satu dari empat faksi: Aliansi manusia, Horde orc, Undead yang jahat, dan Night Elf yang misterius. Pemain membangun pangkalan, memilih pahlawan yang kuat, dan mengumpulkan pasukan.

Ini adalah permainan fokus tinggi, keterampilan tinggi di mana pemain harus mengontrol unit mereka yang paling kuat bersama dengan banyak pasukan, sambil membangun infrastruktur untuk meningkatkan dan melindungi diri dari pemain musuh.

Karakter dalam game aslinya berbentuk kotak-kotak, dengan anatomi yang besar. Reforged membersihkannya dengan baik. Salah satu karakter utama, Pangeran Arthas, pada awalnya adalah serangkaian bidang datar, dengan alis besar dan mulut yang berjuang dengan garis lisannya.

Sekarang dia adalah pria yang terpahat indah dengan dimensi dan proporsi yang tepat. Bahkan tentara biasa mendapat perlakuan yang sama. Modelnya, secara keseluruhan, merupakan peningkatan, dan jauh lebih jelas dalam cutscene.

Namun, bagian bagus dari Reforged sebagian besar menyoroti potensi yang terlewatkan. Kami kembali ke lingkungan yang telah dieksplorasi di World of Warcraft, seperti Sunwell, font kekuatan elf yang memicu keabadian mereka.

Situs suci ini, ditingkatkan di WoW agar terlihat seperti baskom kekuatan emas, diturunkan di Reforged ke kolam air berkilau yang dikelilingi oleh bebatuan.

Mengapa pendekatan visual di sini tidak sesuai dengan apa yang kita ketahui tentang area dari WoW? Saya tidak tahu, tetapi ini adalah keputusan yang membingungkan pada tahun 2020.

Hampir terlihat seolah-olah lingkungan, karakter, dan bangunan masing-masing dirancang secara terpisah. Karakternya menonjol seperti jempol yang sakit di medan datar, yang menggelegar di sebelah tentara yang sangat detail, dan sangat mirip dengan level lainnya.

Tidak masalah apakah Anda merencanakan invasi kerajaan elf, pendaratan darurat di pantai Kul Tiras yang jauh, atau mempersiapkan pertahanan di lereng Pohon Dunia kuno di benua yang hilang lingkungan semuanya sangat mencolok.

Dan sederhana, lebih terlihat seperti model dasar Warhammer buatan sendiri daripada dunia yang subur untuk dijelajahi. Kualitas unit itu sendiri hanya membuat kekurangan ini lebih terlihat.

Thrall, pada serigala raksasanya, selalu berukuran hampir setengah dari beberapa bangunan di sebelahnya, tetapi ketika keduanya dirender secara realistis, efeknya menjadi sedikit lucu.

Stilisasi kotak-kotak Warcraft tidak bekerja dengan baik dengan karakter yang detail, dibuat dengan hati-hati, proporsional secara realistis, dan masalah presentasi itu merusak seluruh permainan.

Itu tidak terlihat benar, dan rasanya tidak enak untuk dimainkan. Jika dasar-dasarnya tidak ada, tidak ada hal lain yang benar-benar penting. Memang, saya dapat beralih kembali ke grafik klasik kapan saja, tetapi mengecewakan harus menggunakan ukuran seperti itu untuk mempertahankan kejelasan unit.

Baca Juga : Macam Macam Permainan Arkade Yang Ada Di Mario Kart Arcade GP

Kehilangan kemuliaan

Kampanye Warcraft 3 dimulai di Azeroth, dunia yang ditentukan oleh pertempuran bolak-balik antara dua faksi: Aliansi, koalisi manusia, kurcaci, dan elf, dan Horde. Horde terdiri dari penjajah asing dari planet lain, diberdayakan dan dimanipulasi oleh kekuatan iblis.

Selama dua pertandingan sebelumnya dalam seri, Horde runtuh dari dalam, kalah perang, dan menolak tuan mereka. Sekarang, veteran yang tersisa dan orc kelahiran Azeroth keluar dari kamp interniran dan berangkat untuk menemukan takdir baru.

Sementara itu, Aliansi sedang mengalami wabah misterius. Untungnya, Pangeran Arthas, bocah poster paladin yang tampan, ada dalam kasus ini.

Tak lama, apa yang tampak seperti misteri duniawi ternyata adalah pekerjaan iblis-iblis jahat itu, kembali untuk mengambil ayunan lain pada dominasi global dengan pasukan iblis mayat hidup.

Mereka yang melarikan diri dari serangan tersandung di benua baru, dan pasukan elf abadi yang telah selamat dari invasi iblis sebelumnya. Semuanya memuncak dalam serangkaian pertempuran epik dan alur cerita besar, mengatur panggung untuk seluruh dunia petualangan di World of Warcraft.

Semua ini masih berfungsi! Kampanye ini masih merupakan cerita yang bagus, dan tidak ada yang menjadi tidak relevan.

Pertanyaannya adalah apakah itu menyenangkan atau menarik untuk dimainkan. Sayangnya, ada masalah yang berjalan sepanjang permainan, baik dalam mode kampanye maupun kompetitif, yang membuatnya sangat sulit untuk dinikmati.

Reforged dirancang, ditata, dan disajikan seperti pendahulunya tahun 2002. Menekan tombol Esc tidak membuka menu pengaturan utama. Sebagai gantinya, saya harus mencarinya selama beberapa detik — itu dipetakan ke F10.

Ini bukan masalah besar, tetapi ini adalah tanda bagaimana game ini tampaknya tidak diuji dan ditingkatkan untuk pengalaman pengguna modern, dan saya mengalami selusin masalah kecil yang canggung seperti ini.

Mengontrol karakter di tengah pertempuran sama buramnya; setiap pahlawan memiliki kumpulan ikatan kunci yang berbeda untuk kemampuan yang tersembunyi di tab mereka sendiri di UI, membuat saya berburu dan mematuk.

Masalah ini telah dipecahkan bertahun-tahun yang lalu dalam game yang terinspirasi oleh Warcraft 3 asli, tetapi sekarang kembali ke Reforged.

League of Legends dan lainnya seperti itu telah membuat gameplay pahlawan jauh lebih halus dan lebih ramping pengembang telah menemukan cara untuk menampilkan kemampuan pahlawan dan efeknya, dalam HUD yang dapat dibaca yang memungkinkan pemain untuk mengelolanya dengan mudah. Blizzard bahkan mendesain MOBA versinya sendiri, Heroes of the Storm, dan itu cukup bagus!

Jadi mengherankan mengapa tidak ada fitur kualitas hidup selama dua dekade terakhir yang dibawa kembali ke Reforged. Jika saya memilih Warden sebagai pahlawan Night Elf saya, saya harus mengingat kunci F untuk kemampuan standar, Fan of Knives.

Bersama rekannya, Priestess of the Moon, F memicu kemampuan Ultimate-nya, Starfall. Skema Q/W/E/R yang telah diperkenalkan oleh MOBA modern akan diterima di sini, dan akan membantu membuat salah satu fitur terbaik Warcraft 3 lebih mudah diakses — tetapi tidak dapat ditemukan di mana pun.

Reforged adalah sebuah kesempatan. Blizzard bisa menghidupkan kembali klasik, memperkenalkannya kembali ke sorotan dengan kekayaan seni dan pengetahuan yang diperoleh dari WoW dan tambahan dua dekade kebijaksanaan desain game.

Saya pribadi tenggelam ribuan jam ke dalam Warcraft 3 sebagai remaja, mengejar kemenangan multipemain dan akhirnya mendapatkan ikon pengguna untuk 1.000 kemenangan dengan satu faksi. Bagaimanapun, Reforged seharusnya terasa seperti kepulangan yang hangat bagi kita yang tumbuh bersamanya.

Ini lebih seperti kembali ke mal di kampung halaman saya: Saya menghabiskan banyak waktu di sini sebagai remaja, tetapi sebagai orang dewasa, rasanya sangat berkurang. Segalanya terlihat lebih cantik, tetapi Reforged setia pada suatu kesalahan, dan saya berharap saya telah melihat lebih banyak konsep ulang yang awalnya disarankan Blizzard.

Kemungkinan adegan mod yang tumbuh dari game aslinya terancam oleh kepemilikan Blizzard atas konten yang Anda buat dengan alatnya. Perubahan ini adalah tanda zaman, tetapi ini menunjukkan betapa banyak kontrol, dan kebebasan, yang telah hilang dari pemain sejak Warcraft 3 yang asli.

Perubahan akan datang ke Reforged, tetapi kami hanya dapat melihat game seperti yang ada saat ini, dan saat ini game tersebut memiliki masalah signifikan yang tidak akan mudah untuk diatasi.

Reforged akhirnya terasa seperti pameran museum berdebu lebih dari remaster setia atau pembaruan ke zaman modern. Itu bisa menjadi cara yang bagus untuk memperkenalkan cerita dan game ini kepada generasi baru.

Sebaliknya, ini adalah rilis setengah hati yang melewatkan kesempatan untuk membawa Warcraft 3 kembali ke audiens lamanya sambil berharap menemukan yang baru. Blizzard menyadari masalah ini, dan menawarkan pengembalian uang instan, tanpa pertanyaan, kepada siapa pun yang tidak senang sepertinya bukan pertanda baik.

Reforged bukanlah yang dijanjikan, dan bukan yang kuinginkan. Berdasarkan reaksi masyarakat, saya tidak sendirian dalam hal itu.

Please follow and like us: