World Of Warcraft Adalah Bencana Naratif Dan Para Pemain Membencinya

World Of Warcraft Adalah Bencana Naratif Dan Para Pemain Membencinya

World Of Warcraft Adalah Bencana Naratif Dan Para Pemain Membencinya – Belum ada karakter yang lebih kontroversial dalam sejarah World of Warcraft selain Slyvanas Windrunner. Beberapa di jajaran prajurit dan penyihir Warcraft telah mendapatkan waktu layar sebanyak Ratu Banshee, yang telah menjabat sebagai antagonis utama untuk dua ekspansi setelah dia naik menjadi warchief of the Horde in Legion.

World Of Warcraft Adalah Bencana Naratif Dan Para Pemain Membencinya

lifeingroup5 – Dan mudah untuk melihat mengapa banyak pemain membencinya: motif Sylvanas sangat sulit dipahami sehingga dia sering merasa tidak konsisten dan dibuat-buat. Dia mengatakan satu hal pada satu menit dan melakukan hal sebaliknya pada menit berikutnya, sementara Blizzard mencoba meyakinkan pemain yang skeptis bahwa itu semua sesuai dengan beberapa rencana induk.

Tapi setelah rilis sinematik utama terbaru World of Warcraft , sepertinya ketakutan terburuk kami benar: Sylvanas menyebalkan.

Pekan lalu, World of Warcraft: Shadowlands menerima pembaruan besar pertamanya sejak diluncurkan November. Berjudul Chains of Domination , patch tersebut menyertakan serangan 10 bos baru yang memuncak dalam pertarungan terakhir melawan Sylvanas sendiri.

Baca Juga : Ulasan World Of Warcraft Shadowlands, Nuansa Modern Untuk MMORPG

Itu adalah pertempuran yang menjanjikan jawaban bagi para pemain yang telah, selama bertahun-tahun, berjuang untuk mengungkap rencana jahat Ratu Banshee. Tapi alih-alih katarsis, sinematik yang mengikuti pertarungannya tampaknya membuat semua orang kesal.

Video YouTube resmi sinematik saat ini memiliki lebih dari 10.000 downvotes dibandingkan dengan 4.000 upvotes, sedangkan subreddit WoW adalah penuh dari benang mengejek sinematik dan World of Warcraft obsesi dengan apa yang secara luas dianggap sebagai salah satu karakter yang paling buruk.

Postingan seperti ini berbicara tentang bagaimana Sylvanas merusak cerita, sementara utas utama untuk sinematik memiliki hampir 3.624 komentar sebagian besar mengatakan hal-hal seperti, “Sekarang saya tahu mengapa Illidan mencelupkan di akhir Legiun dia ingin menjadi galaksi jauh dari omong kosong ini.”

Anda dapat menonton cutscene di atas untuk melihat mengapa para pemain sangat kesal. Tapi intinya adalah bahwa Sylvanas baru saja menghabiskan tiga tahun terakhir melakukan hal-hal jahat yang tak terkatakan karena dia percaya Anda harus memecahkan beberapa telur untuk membuat telur dadar, tetapi kemudian kehilangan semua keyakinan itu pada detik terakhir tanpa alasan yang jelas.

The Jailer, archvillain dari Shadowlands yang penuh teka-teki kemudian dengan bodohnya menolak untuk menghabisi satu-satunya orang yang benar-benar dapat menghentikannya meskipun dia memiliki belas kasihan.

Dan meskipun Sylvanas baru saja menembakkan panah ke kepalanya, dia memutuskan untuk mengembalikan jiwanya sebelum menghilang melalui portal ke lokasi yang tidak diketahui yang mungkin akan tetap menjadi misteri hingga pembaruan besar berikutnya. Setelah begitu lama menunggu dan berharap bahwa kami akhirnya akan mendapatkan jawaban, Blizzard sekali lagi menarik Dragon Ball Z dan meminta kami untuk mendengarkannya lain kali.

Masalah dengan Sylvanas

Meskipun dia telah menjadi tokoh utama sejak Warcraft 3, Sylvanas mulai menjadi sangat kontroversial selama ekspansi Battle for Azeroth sebelumnya. Setelah naik ke kepala perang Horde, dengan cepat diikuti dengan memprovokasi perang habis-habisan dengan Aliansi, Sylvanas melakukan kejahatan perang yang keji dan membakar kota Night Elf Teldrassil sampai ke akarnya , membantai banyak orang tak berdosa dalam prosesnya.

Orang-orang, terutama para pemain Horde yang sekarang terlibat dalam kejahatan perangnya, menjadi gila . Ini secara sewenang-wenang memaksa mereka ke dalam situasi di mana mereka tidak memiliki agensi karena permainan tidak memiliki cara untuk mengundurkan diri atau bertukar faksi (tanpa membayar uang dan secara efektif membuat ulang karakter Anda).

Dalam sebuah sinematik yang dirilis sebelum Battle for Azeroth diluncurkan, sepertinya Sylvanas memutuskan untuk membakar kota hanya untuk melawan salah satu pembela elf yang menantang.

Momen itu terasa dibuat untuk membuat bulu-bulu berdesir daripada menceritakan kisah tentang substansi yang sebenarnya. Sylvanas tidak pernah bermain sesuai aturan, tapi ini terasa seperti berusaha terlalu keras untuk menjadi tegang.

Lebih buruk lagi, pendekatan Blizzard untuk mendongeng di Battle for Azeroth terbukti serampangan dan usang. Alih-alih satu narasi linier yang bisa diikuti pemain, semuanya dipotong-potong antara buku spin-off, sinematik promosi di luar game, dan garis pencarian yang hanya bisa dialami jika Anda memainkan karakter Horde dan Alliance. Mendapatkan gambaran penuh terasa mustahil tanpa usaha yang serius.

Momen-momen kritis plot juga terasa tergerus oleh betapa dibuat-buatnya tulisan itu. Pemain lama suka bercanda tentang contoh di mana bos dalam game berteriak “Cukup!” tepat sebelum mati dalam pertempuran dan kemudian melarikan diri dengan tepat waktu, tetapi Battle for Azeroth juga sangat bergantung pada klise yang merampas adegan ketegangan apa pun.

Selama salah satu sinematik terakhir untuk Battle for Azeroth, kekuatan gabungan dari Aliansi (bersama dengan beberapa pembelot Horde) berbaris di Orgrimmar untuk menghadapi Sylvanas dan tentara setianya.

Akhirnya terasa seperti Sylvanas akan mendapatkan apa yang akan terjadi dalam satu final, pertarungan berdarah. Tetapi selama duel sampai mati melawan mantan jenderalnya yang pengkhianat, Sylvanas terlalu marah dan membenci Horde di depan semua orang . Sungguh cara yang bagus untuk menginspirasi kesetiaan tepat sebelum pertempuran besar, bodoh.

Menyadari dia kehilangan dukungan di antara Horde, Sylvanas tiba-tiba menghilang, Horde dan Aliansi berciuman dan berbaikan, dan kemudian dia muncul kemudian sebagai kepala antagonis di Shadowlands.

Dia bersekutu dengan Setan versi Warcraft, sipir penjara yang diasingkan ke (dan menguasai) pemandangan neraka yang disebut The Maw. Ternyata aslialasan Sylvanas membakar Teldrassil dan mencoba memulai perang apokaliptik dengan Aliansi adalah untuk menyalurkan jiwa-jiwa ke alam baka di mana mereka dapat dicuri dan digunakan untuk menjalankan skema besar Penjara dan Sylvanas.

Dia sekarang tidak hanya membunuh jutaan orang, tetapi dia juga mengutuk mereka ke dalam kutukan abadi sehingga mereka dapat menjadi gas dalam Skema Besarnya. Ini semua terdengar buruk, tentu saja, tetapi cara wahyu ini diberikan dan dikirim ke pemain merampas berat badan mereka.

Sekali lagi, kurangnya kekhususan di sini menjengkelkan. Sudah hampir delapan bulan sejak Shadowlands dirilis dan kami masih tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi atau mengapa. Semua yang telah diberikan Sylvanas kepada kita dalam beberapa cutscene yang dia tampilkan adalah petunjuk samar seperti dia dan Penjara yang ingin memutus siklus hidup dan mati karena mereka berdua melihatnya sebagai penjara.

Dari sudut pandang Sylvanas, tidak ada makhluk fana yang dapat mengatakan apa pun yang terjadi pada mereka. Mereka hidup, mungkin dibunuh, dan kemudian pergi ke alam baka di mana setara dengan Topi Seleksi Harry Potter mengutuk mereka untuk selamanya di salah satu dari beberapa mikro-akhirat yang berkisar dari cukup dingin hingga mengerikan. Sylvanas dan The Jailer melihat itu sebagai tidak adil dan ingin menghentikannya.

Tapi bagaimana caranya? Dan dengan apa mereka akan menggantinya? Shadowlands memiliki masalah serius dengan tidak memberikan informasi yang cukup kepada pemain untuk benar-benar peduli dengan peristiwa yang sedang berlangsung. Ini hanya satu cliffhanger demi satu, dan ketika Anda mengikat pemain untuk dua ekspansi, itu mulai terasa seperti Blizzard terhenti karena tidak adanya cerita yang layak untuk diceritakan.

Selama kampanye utama Shadowland, Sylvanas dan The Jailer menangkap pahlawan besar lainnya dari Azeroth dan mencoba memperbudak mereka untuk melakukan perintah mereka. Hanya satu upaya yang akhirnya berhasil, dan raja manusia Anduin berubah menjadi budak tak berguna yang digunakan The Jailer untuk mulai mengumpulkan apa yang pada dasarnya sama dengan Batu Keabadian Marvel.

Selama cutscene di mana Sylvanas dan Anduin berbicara tentang rencananya, jelas dia merasa sedikit tidak enak karena memperbudak Anduin di luar kehendaknya. Lagi pula, di Warcraft 3, Lich King membunuh dan memperbudak Sylvanas dan mengubahnya menjadi Banshee undead seperti sekarang.

Fakta menyenangkan tentang itu, ngomong-ngomong, ternyata The Jailer adalah orang yang menciptakan artefak yang merusak Lich King sejak awal artefak yang sama yang dia gunakan untuk membunuh Sylvanas. Dia juga tahu ini dan sepertinya tidak terganggu olehnya, untuk beberapa alasan yang tidak bisa dijelaskan.

Pada saat yang sama, rasanya agak aneh bahwa tiba-tiba dia mulai mengembangkan hati nuraninya. Seperti, Anda melakukan genosida dan memulai perang yang membentang di benua yang hampir membunuh planet ini tetapi membuat Anduin yang cantik melakukan tugas Anda adalah apa yang membuat Anda berpikir dua kali? Anda dapat mulai melihat mengapa para pemain semakin cemas tentang ke mana arah cerita itu. Apakah Blizzard akan mencoba dan menebus Sylvanas dan membuatnya beralih sisi pada saat yang genting? Tentu saja.

Nasib Sylvanas

Ketika pemain akhirnya mengalahkan serangan Sanctum of Domination awal minggu ini, mereka harus menonton sebuah sinematik dimana rencana Penjara akhirnya terwujud. Karena serangkaian gerakan yang sangat keras kepala, para pemain pada dasarnya menyerahkan Batu Keabadian terakhir yang dia butuhkan untuk mengambil langkah selanjutnya untuk membongkar segalanya.

Sekarang berubah menjadi monster kerangka yang sangat menakutkan, The Jailer mengikat karakter utama seperti Thrall, Jaina, dan Bolvar (yang hadir untuk pertarungan) dalam rantai yang juga memperbudak pikiran mereka seperti Anduin. Pada saat ini, dia pada dasarnya tak terbendung.

Di sinilah beberapa tulisan terburuk Blizzard semuanya bersatu dalam kombo cepat. The Jailer, hanya singkat kemenangan total, tidak bisa menahan sombong dan bertele-tele tentang bagaimana dia akan membuat kembali semua realitas untuk melayani dia.

Sylvanas menatap Anduin dan memiliki perubahan hatinya yang dapat diprediksi tetapi tentu saja setelah Penjara berubah menjadi dewa yang sangat kuat. Dia jelas menyadari bahwa mungkin genosida dan membantu Setan bukanlah ide yang bagus, jadi dia menembakkan panah tipis dan menembakkannya ke kepala sipir dan berkata, “Aku tidak akan pernah mengabdi.”

Kecuali itulah yang dia lakukan. Sepanjang waktu ini. Apakah dia benar – benar bodoh?

Panah yang ditembakkan Sylvana tidak menghasilkan apa-apa. Penjara pada dasarnya adalah dewa sekarang, dan Sylvanas ada di belakang kelas, mengayunkan spitball padanya dan kita seharusnya bertepuk tangan.

Jadi sekarang seharusnya menjadi bagian di mana semua orang mati, kan? Nggak. Penjara secara acak memutuskan untuk bersikap baik kepada Slyvanas dan memulihkan jiwanya—secara efektif mengubahnya kembali menjadi makhluk hidup dan kemudian melangkah melalui portal sementara semua orang dibiarkan hidup dan tidak terluka sehingga kita dapat menendang pantatnya dalam enam bulan ketika patch berikutnya dirilis.

Saya berani bertaruh bahwa ketika kita melakukannya, dia juga akan bertindak terkejut karena dia tidak pernah menganggap kita sebagai ancaman. Meskipun, pada titik ini, saya telah membunuh dewa naga, jenderal iblis intergalaksi, dan monster Cthulhu. Dan sekarang sepertinya Sylvanas, kemanusiaan dipulihkan,

Kecuali Anda telah mengikuti cerita WoW selama beberapa ekspansi terakhir, sulit untuk sepenuhnya mengungkapkan betapa mengecewakannya seluruh ‘twist’ ini. Itu membuat saya merasa seolah-olah tidak satu pun dari karakter-karakter ini adalah orang-orang yang bernalar sebenarnya, tetapi hanya wadah kosong untuk mengeluarkan satu kalimat yang keren sementara plotnya bergerak maju secara misterius menuju macguffin berikutnya. Dan semoga kita tidak pernah mendapatkan jawaban atau penutupan dari lusinan alur cerita yang dibiarkan menggantung dengan setiap cutscene baru.

Baca Juga : Apakah Tahun 2021 Kalian Sudah Join Pada Komunitas Game Online?

Sejak Battle for Azeroth , World of Warcraft telah tergelincir ke dalam tren yang menjengkelkan dengan memberi makan cerita yang terlalu dibuat-buat melalui sinematik pendek yang tidak pernah terasa seperti mereka menjahit bersama menjadi sesuatu yang bermakna.

Saya dengan cepat mencapai titik di mana saya tidak lagi peduli dengan alam semesta ini atau orang-orang yang menghuninya dan akibatnya membuat saya bertanya-tanya mengapa saya masih bermain. Dan dilihat dari tanggapan negatif terhadap sinematik terbarunya di berbagai komunitas online WoW, saya rasa saya bukan satu-satunya.

Please follow and like us: