Gugatan Blizzard Bisa Menjadi Pukulan Maut Untuk World Of Warcraft

Gugatan Blizzard Bisa Menjadi Pukulan Maut Untuk World Of Warcraft

Gugatan Blizzard Bisa Menjadi Pukulan Maut Untuk World Of Warcraft – Untuk berapa lama, tepatnya, diperdebatkan, tetapi selama beberapa tahun terakhir, setidaknya, moral pemain telah menjadi tren menurun. Dan sementara beberapa minggu yang lalu ini bisa menjadi cerita tentang naiknya saingan WoW terutama Final Fantasy 14 – cerita akhir-akhir ini mengambil giliran tajam setelah gugatan bom terhadap Activision Blizzard .

Gugatan Blizzard Bisa Menjadi Pukulan Maut Untuk World Of Warcraft

lifeingroup5 – Sekarang beberapa pembuat konten terbesar WoW mengatakan mereka meninggalkan permainan untuk selamanya. “Sangat memuakkan mengetahui semua yang diizinkan terjadi di Activision Blizzard,” kata Zepla dalam email ke IGN. “Saya merasa dikhianati.

World of Warcraft adalah satu-satunya hal yang saya pedulikan dari tahun 2004 hingga 2015. Saya terobsesi, jatuh cinta dengan game ini saya berduka ketika anggota “Old Guard” yang disayangi meninggalkan perusahaan.”

Baca Juga : Mengetahui Bagaimana World of Warcraft Dibuat

Dengan lebih dari 200.000 pelanggan, Zepla adalah salah satu pembuat konten Final Fantasy 14 terbesar di YouTube. Dan meskipun dia terutama memproduksi video Final Fantasy 14, salurannya telah menjadi salah satu sumber daya terbesar bagi pemain baru yang ingin membuat perubahan dari WoW. Dan fandom WoW awal Zepla memungkinkan mereka membantu pemain melakukan transisi.

Bahkan sebelum skandal gugatan pecah, World of Warcraft sudah menjadi berita. Beberapa streamer terkenal dan YouTuber yang terutama berfokus pada konten World of Warcraft mencoba Final Fantasy 14: A Realm Reborn untuk pertama kalinya .

“Sangat memuakkan mengetahui semua yang diizinkan terjadi di Activision Blizzard.”

Hal ini menyebabkan pembicaraan tentang “WoW Exodus.” Setelah sejarah perubahan gameplay yang tidak populer dan keputusan cerita yang aneh, pemain lama sudah muak dan mencari permainan yang berbeda untuk dimainkan. Dan sementara sutradara Final Fantasy 14 Naoki Yoshida meremehkan persaingan apa pun , fakta bahwa banyak streamer top WoW yang membelot ke MMORPG Square Enix adalah masalah besar.

Tidak seperti WoW, Final Fantasy 14 dimulai dari tempat yang relatif berantakan, tetapi tahun demi tahun telah meningkat dengan ekspansi baru yang dicintai. Salah satu keuntungan terbesar Final Fantasy 14 dibandingkan WoW adalah fleksibilitas relatifnya, memungkinkan pemain untuk bermain sebanyak atau sesedikit yang mereka inginkan tanpa menghukum mereka karena kurangnya penggilingan. Bahkan, filosofi ini terkadang menjadi kritikan dari para pemain FF 14 yang menginginkan konten yang lebih hardcore.

Sebaliknya, WoW telah menghabiskan beberapa tahun terakhir untuk memperumit sistem dasarnya seperti item, membuat pemain merasa harus melakukan lebih banyak pekerjaan bahkan untuk hadiah akhir permainan yang paling dasar. Dan sebagian besar pemain setuju bahwa WoW telah mengalami kekeringan yang mendongeng.

Tapi itu satu hal bagi WoW untuk kehilangan pemain karena perbedaan filosofi desain game. Pada 21 Juli, Departemen Ketenagakerjaan dan Perumahan yang Adil California mengajukan gugatan terhadap Activision Blizzard karena berulang kali mendiskriminasi karyawan wanita dan membina tempat kerja di mana pelecehan seksual tidak dihukum.

Sejak gugatan itu, muncul cerita tentang betapa buruknya bekerja untuk Blizzard bagi wanita dan wanita kulit berwarna. Sementara gugatan tersebut memaparkan contoh perbedaan gaji yang ekstrem antara karyawan pria dan wanita, dan kurangnya mobilitas ke atas, laporan investigasi telah menjelaskan budaya tempat kerja yang berbahaya .

Pengembang senior Blizzard yang dikenal dalam komunitas seperti Alex Afraisabi secara langsung terlibat dalam cerita tentang membuat agresif, kemajuan yang tidak diinginkan terhadap karyawan wanita, atau mengadakan pesta minum selama BlizzCon di suite hotel pribadi pengembang sendiri dijuluki “The Cosby Suite” setelah komedian dan pemerkosa terpidana Bill nyaman.

Laporan-laporan ini mengkonfirmasi kepada beberapa streamer dan pembuat konten bahwa mungkin sekarang saatnya untuk meninggalkan WoW untuk selamanya. Beberapa pencipta IGN awalnya berbicara untuk menindaklanjuti dengan tanggapan baru mengenai hubungan mereka dengan World of Warcraft, permainan yang disukai beberapa orang sejak diluncurkan pada tahun 2004.

Zepla mengatakan pengembang seperti Afraisabi seperti pahlawan bagi mereka. “Untuk mengetahui bahwa mereka mungkin bersalah atau terlibat dalam pelecehan terhadap perempuan… Sulit untuk diproses. Saya merasa seperti orang bodoh karena percaya bahwa saya pernah tahu saat itu. Dan ketika saya memikirkan kembali kasih sayang saya untuk mereka, ternyata perut saya.”

Sementara Zepla telah menjadikan FF 14 sebagai fokus utama mereka bertahun-tahun yang lalu, pembuat konten WoW yang baru-baru ini mencoba-coba MMORPG Square Enix menghadapi dilema yang sulit tentang apakah mereka dapat terus mendukung game yang dibuat dalam kondisi yang pada dasarnya tidak mereka setujui.

Twitch streamer Quazii , yang sudah bereksperimen dengan Final Fantasy 14 setelah menghabiskan lebih dari satu dekade bermain WoW, menyelenggarakan aliran perpisahan pada awal Agustus di mana ia menghapus setiap karakter Warcraft-nya .

“Sebagai sebuah perusahaan, mereka menggunakan semangat itu untuk membayar lebih rendah kepada karyawan dan pembuat konten yang dikontrak lowball, terutama wanita.”

Dalam aliran berjudul, “Aliran WoW Terakhir? YANG TERAKHIR UNTUK JALAN. Sudah 10 tahun yang luar biasa,’ Quazii berbicara melalui keputusannya untuk keluar dari WoW. Sementara dia menghabiskan waktu berbicara tentang gameplay dan keputusan kreatif yang sudah tidak populer dengan banyak pemain lama WoW, Quazii memberi tahu IGN bahwa gugatan baru-baru ini membantu memperkuat keputusan yang sudah dia goda.

“Saya sangat kecewa dengan perkembangan terakhir,” kata Quazii dalam sebuah pernyataan. “Dan itu membuat saya memutuskan untuk berpisah dengan waralaba, waralaba yang telah memberi saya begitu banyak kenangan. Menghapus karakter saya adalah simbolis, dan ya, saya tahu saya dapat memulihkannya tetapi itu adalah tindakan yang memberi saya penutupan. Dan saya ingin beralih ke hal-hal yang lebih bahagia di sini.”

Keputusan untuk berhenti membuat video seputar WoW bukanlah keputusan yang mudah. Pengabdian yang dikembangkan Blizzard di sekitar permainannya meluas ke karyawan dan pemain. Dan selama lebih dari sepuluh tahun WoW adalah landasan pengabdian itu.

“Masalahnya, saya tidak hanya menjadi pemain lama WoW saya telah menjadi penggemar perusahaan sejak zaman Lost Viking,” kata YouTuber Jesse Cox . “Permainan badai salju telah menjadi bagian yang konsisten dalam hidup saya dan saya telah memainkan semuanya. Ada sangat sedikit pengembang yang bisa saya katakan tentang itu. ”

Cox mengatakan bahwa game Blizzard lebih dari sekadar hiburan. Karier awal YouTube-nya dimulai karena video Warcraft-nya dan dia telah membuat banyak teman di sekitar hasrat bersama ini, termasuk karyawan Blizzard.

Namun Cox juga mengatakan bahwa gairah ini dapat dimanfaatkan. Cox mengatakan dia melihat langsung sebagai pembuat konten dengan cara Blizzard memanfaatkan hasrat ini untuk penyalahgunaan. “Sebagai sebuah perusahaan, mereka menggunakan semangat itu untuk membayar lebih rendah kepada karyawan dan pembuat konten yang dikontrak, terutama wanita,” kata Cox. “Saya telah melakukan banyak percakapan dengan teman-teman wanita selama bertahun-tahun tentang perlakuan tidak adil mereka dan bagaimana mereka merasa terjebak dalam situasi yang tidak mungkin.”

Koalisi karyawan Activision Blizzard telah mengeluarkan daftar tuntutan publik yang mereka inginkan dari para pemimpin perusahaan dengan harapan dapat membangun tempat kerja yang lebih baik. Meskipun CEO Bobby Kotick mengeluarkan pernyataan yang menjanjikan untuk mengatasi masalah ini, karyawan mengatakan mereka tidak puas dengan langkah-langkah yang diambil sejauh ini dan bahwa pernyataan Kotick tidak cukup jauh. Karyawan di Blizzard juga melakukan pemogokan sebagai protes.

Baca Juga : Perkembangan Komunitas Game Online Yang Ada Di Indonesia

Masih harus dilihat apakah WoW akan mendapatkan kembali kepercayaan dari para pemainnya, tetapi sekarang jelas bahwa niat baik game ini tidak lagi hanya terkait dengan peningkatan gameplay tetapi juga perubahan yang berarti pada budaya perusahaan.

Sementara itu, Cox mengatakan dia telah memilih untuk tidak bermain game Blizzard lagi sampai karyawannya didengar dengan benar.

“Fans menyukai permainan ini dan mengalami kesulitan mengucapkan selamat tinggal pada sesuatu yang telah menjadi bagian penting dari hidup mereka begitu lama. Tapi saya pikir saat-saat seperti ini kita harus membuat pilihan dan mengambil sikap untuk sesuatu yang kita yakini, ”kata Cox.

“Itulah mengapa saya memilih untuk tidak lagi bermain game Blizzard sampai para karyawan baik itu teman saya atau orang asing benar-benar didengarkan dan didengar dengan benar.”

Please follow and like us: