Pemain World Of Warcraft Melakukan Protes Dalam Game

Pemain World Of Warcraft Melakukan Protes Dalam Game

Pemain World Of Warcraft Melakukan Protes Dalam Game – Ratusan pemain World of Warcraft berkumpul dalam game untuk memprotes Activision Blizzard setelah negara bagian California mengajukan gugatan terhadap perusahaan tersebut karena mengoperasikan tempat kerja yang penuh dengan pelecehan seksual, diskriminasi gender, dan “budaya frat boy.”

Pemain World Of Warcraft Melakukan Protes Dalam Game

lifeingroup5 – Pemain dari kedua faksi telah berkumpul di kota Oribos, di mana ratusan orang duduk dengan tenang di tangga menuju penginapannya, mendiskusikan gugatan atau mengekspresikan kemarahan dan kekecewaan atas tuduhan tersebut.

Meskipun protes tampaknya menyebar ke server lain, pada awalnya diorganisir oleh roleplay guild Fence Macabre di server Moon Guard dan Wyrmrest Accord. Serikat ini juga mengumpulkan uang untuk Black Girls Code , sebuah organisasi nirlaba yang membantu wanita kulit berwarna masuk ke industri teknologi. Sudah Pagar Macabre telah mengumpulkan $3.500.

Baca Juga : Pencarian Keragaman Di World of Warcraft

“Sebagai individu pribumi yang aneh, menyaksikan penganiayaan terhadap orang-orang di industri yang dikondisikan terhadap mereka selalu menjadi sesuatu yang saya sukai untuk meningkatkan kesadaran,” seorang petugas Fence Macabre bernama Hinahina memberi tahu saya. “Fence Macabre secara keseluruhan, sejak saya seorang wakil, selalu berpegang pada nilai-nilai mereka dalam mendukung dan mengangkat orang-orang yang terpinggirkan.”

Seorang pemain bernama Hinahina Gray adalah salah satu penyelenggara protes, bertindak sebagai “jangkar” yang mengundang peserta ke dalam kelompok penyerbuan sehingga mereka dapat saling melihat secara fisik.

Untuk menjaga server game tetap stabil, Warcraft secara dinamis mengontrol populasi yang terlihat di ruang ramai dengan secara otomatis menghapus pemain. Hinahina dan pemain lain menyiasatinya dengan memasukkan pemain ke dalam kelompok besar hingga 40 orang sehingga pengunjuk rasa tetap terlihat satu sama lain.

Hinahina memberitahu saya bahwa sejak pagi ini, ratusan pemain telah berbondong-bondong ke Oribos untuk bergabung dalam protes. “[Komunitas] sangat mendukung,” katanya. “Kami telah jauh melampaui tujuan amal kami dan berniat untuk terus berjalan selama ada orang di sini. Sentimen yang luar biasa adalah salah satu solidaritas dan kepedulian yang intens untuk para korban dan penyintas pelecehan Activision Blizzard.”

Sebagian alasan mengapa pemain seperti Hinahina memutuskan untuk memprotes dalam game dibandingkan dengan metode lain, seperti mengatur pemadaman, adalah karena mereka “diblokir”—artinya mereka membeli langganan enam bulan yang tidak dapat dikembalikan.

“Sebagian besar dari kami telah membatalkan langganan kami, kami menggunakan waktu permainan yang tersisa untuk mengambil ruang server dan meningkatkan kesadaran, dan itu berhasil!” dia berkata.

Secara paralel, di atas subreddit WoW, bagaimanapun, para pemain melampiaskan kemarahan mereka pada Activision Blizzard dan perlakuannya terhadap karyawan.

Dalam utas tentang gugatan dengan lebih dari 5.800 komentar, banyak yang mengungkapkan kemarahan dan rasa jijik mereka atas tuduhan itu—beberapa di antaranya menyebut nama eksekutif Blizzard secara langsung, seperti Alex Afraisiabi.

Dia menjabat sebagai direktur kreatif WoW selama bertahun-tahun sampai diam-diam meninggalkan perusahaan pada tahun 2020. “Pengunduran dirinya yang tiba-tiba musim panas lalu [adalah] memukul sedikit berbeda sekarang,” tulis seorang komentator.

Teks hitungan pembaca subreddit WoW, yang dapat dimodifikasi oleh moderator Reddit, saat ini berbunyi: “2.150.693 muak dengan Blizzard; 19.279 subs hilang setiap menit.”

Untuk banyak pemain, termasuk Hinahina, tuduhan itu juga menimbulkan banyak masalah dengan WoW yang telah membara di latar belakang selama bertahun-tahun.

“Menjadi penduduk asli Hawaii, dan telah melihat bagaimana Blizzard menangani penulisan Indigenous dan alur cerita berkode PoC lainnya, saya berharap saya dapat mengatakan bahwa persepsi saya telah berubah secara drastis, tetapi ini tampaknya benar-benar menjadi inti mengapa mereka gagal menulis ini cerita dan konsep dengan baik,” katanya kepada saya.

“Cara Blizzard mengkode balapan “mengerikan” dengan ciri-ciri stereotip PoC seolah-olah memilih dari beberapa warisan dunia nyata untuk secara efektif menetapkan mereka sebagai “orang lain” yang biadab dalam permainan juga merupakan masalah.”

Sebuah utas yang sedang tren di subreddit WoW , hanya berjudul “Kemunafikan,” menautkan ke gambar patung di luar kantor pusat Blizzard yang bertuliskan “Setiap suara penting” disandingkan dengan berita utama tentang Blizzard yang melarang Hearthstone pro Blitzchung karena mendukung protes Hong Kong.

Para pemain merasa jijik, marah, dan bagi mereka yang berkumpul di Oribos untuk memprotes, ingin melihat perubahan. “Saya ingin melihat orang-orang yang menimbulkan kerugian dimintai pertanggungjawaban,” kata Hinahina, “Saya pikir semua referensi ke Afrasiabi dan karyawan lain yang telah berkontribusi pada budaya kerja berbahaya dari Activision Blizzard harus dihapus dari semua permainan mereka.

Saya percaya bahwa Activision Blizzard perlu mengambil alih kepemilikan atas kerusakan dan narasi yang telah mereka terapkan dan dengan demikian digunakan untuk menginformasikan pekerjaan mereka dengan tujuan penjualan konten.

Mereka yang menyebabkan kerusakan ini harus dipecat tanpa pesangon (termasuk mereka yang berkuasa untuk melakukan sesuatu dan tidak melakukannya meskipun telah sadar), mereka yang dirugikan dan Activision Blizzard gagal harus diberikan perubahan dan reparasi pribadi atas trauma yang dipaksakan perusahaan kepada mereka.”

“Ini adalah perusahaan mereka, tetapi komunitaslah yang membuatnya seperti itu. Mereka membutuhkan kita lebih dari kita membutuhkan mereka.”

Sedang Dalam Pengembangan

Activision Blizzard baru-baru ini menyelesaikan panggilan pendapatan triwulanannya, panggilan tegang dengan kesadaran akan gugatan organisasi yang sedang berlangsung terkait dengan diskriminasi gender. Tapi Activision Blizzard mencoba untuk mengurangi ketegangan dengan menggoda beberapa proyek yang sebelumnya tidak diumumkan dalam alam semesta Warcraft . Namun, mereka tidak akan menyertakan MMO baru atau reboot Warcraft 3 lainnya . Sebaliknya, Activision Blizzard mengatakan bahwa dua game baru sedang dikembangkan untuk perangkat seluler.

Sayangnya, sedikit informasi lain yang diberikan mengenai kedua game mobile Warcraft ini . Semua yang dibagikan di luar konfirmasi mereka adalah bahwa mereka berada pada tahap perkembangan yang berbeda. Mengenai bagaimana kedua game tersebut dicirikan, Activision Blizzard menyebutkan pengujian internal mengenai mendorong pemain untuk mencoba game klasik serta memperkenalkan pengalaman baru ke franchise klasik. Tidak jelas apakah ide-ide ini terkait langsung dengan salah satu game mobile Warcraft .

Warcraft jelas memiliki sejarah panjang di Blizzard. Sebelum kesuksesan luar biasa World of Warcraft , Blizzard menciptakan trilogi game strategi waktu nyata yang membantu menentukan genre. Ada kemungkinan bahwa Blizzard dapat bekerja untuk membawa judul – judul RTS klasik ini ke ponsel dalam beberapa cara, meskipun penggemar Warcraft cenderung gugup tentang hal itu mengingat apa yang dilakukan Blizzard dengan Warcraft: Reforged . Mengenai pengalaman Warcraft baru , ada berbagai cara yang dapat dilakukan game seluler baru dari trilogi Warcraft atau World of Warcraft .

Tak perlu dikatakan, tidak jelas apakah konfirmasi Activision Blizzard tentang dua game mobile Warcraft baru akan diterima secara positif dalam fandom Warcraft . Ini memunculkan ingatan tentang pengumuman Blizzard tentang Diablo Immortal , yang tidak cocok dengan audiens yang menginginkan berita tentang game Diablo baru yang berfokus pada PC . Penggemar Warcraft berada dalam posisi yang sama dengan penggemar Diablo saat itu, berharap Blizzard untuk memajukan waralaba utama dengan cara yang menarik. Game seluler mungkin dianggap menghina para penggemar tersebut.

Activision Blizzard mengkonfirmasi bahwa mereka memiliki setidaknya satu proyek terkait Warcraft lainnya dalam pengembangan bersama dengan dua game seluler ini. Ini bukan kejutan. World of Warcraft akan menerima ekspansi baru dalam 18 bulan ke depan, menurut laporan tersebut. Itu mengikuti irama Blizzard untuk rilis ekspansi World of Warcraft .

Baca Juga : Beberapa Hal Penting Dalam Guild Pada Komunitas Free Fire 

Jelas, Blizzard saat ini dalam posisi menantang. Fans frustrasi tidak hanya dengan permainan Blizzard tetapi dengan laporan tentang diskriminasi gender di perusahaan selama bertahun-tahun. Pergeseran arah untuk perusahaan adalah apa yang diinginkan para pemain, tetapi pergeseran ke arah game seluler atas desakan Activision sepertinya tidak seperti yang ada dalam pikiran penggemar. Terlepas dari itu, ke arah itulah Blizzard tampaknya akan pergi.

Please follow and like us: